gempa-bumi-jogjaPernahkah Anda berpikir mengapa sekarang ini gempa bumi kerap terjadi? Yang terbaru adalah gempa bumi di L’Aquila, Italia, satu daerah yang sejak tahun 1.200-an belum pernah terjadi gempa. Masih belum lama ini ada gempa di Sichuan, China. Di Indonesia, kita pun masih ingat gempa bumi di Yogyakarta pada tahun 2006 lalu. Apa yang menjadi penyebab dari gempa bumi yang sekarang ini sering terjadi?

Seorang ahli geologi, Bill McGuire dari Hazard Research Center di University College London, menuturkan bahwa gempa bumi, letusan gunung berapi, tsunami, dan tanah longsor, adalah malapetaka lain yang timbul akibat perubahan iklim.1 Menurut beliau, ada dua penyebabnya.

Pertama, gangguan keseimbangan kerak Bumi. Lapisan es di kutub yang memiliki berat menekan kerak Bumi yang berada di bawahnya. Karena es mencair, kerak di bawahnya berusaha mencari keseimbangan baru. Pergeseran keseimbangan ini dapat memicu aktivitas magma di dalam kerak Bumi maupun aktivitas gempa bumi. “Pada akhir Zaman Es, tercatat adanya peningkatan besar-besaran aktivitas seismik bersamaan dengan penyusutan lapisan es di Skandinavia maupun tempat-tempat lain seperti itu dan memicu tanah longsor di bahwa laut yang pada akhirnya memicu tsunami,” ungkap McGuire.

Penyebab kedua, tekanan air laut. Suhu laut yang bertambah panas mengakibatkan air laut memuai. “Memuainya air laut ditambah es yang mencair ke dalam laut menekan kerak Bumi di bawahnya. Hal ini dapat menekan magma apapun yang ada di sekitarnya keluar dari gunung berapi sehingga memicu letusan,” urai McGuire. Mekanisme ini dipercaya menjadi penyebab letusan periodik Gunung Pavlof di Alaska yang meletus setiap musim dingin ketika permukaan air laut lebih tinggi. McGuire sendiri melakukan penelitian yang dimuat pada jurnal Nature pada tahun 1997 mengenai kaitan antara naiknya permukaan air laut dengan aktivitas letusan gunung berapi di Mediterania selama 80.000 tahun terakhir, dan menemukan bahwa ketika air laut naik secara tiba-tiba, makin banyak letusan gunung berapi yang terjadi, dengan peningkatan drastis sebesar 300%!

 

Source: Dr. Chalko

Source: Dr. Chalko

Ilmuwan lain juga mengungkapkan bahwa penyebab gempa bumi adalah pemanasan global. Penelitian baru yang dilakukan oleh ilmuwan Australia Dr. Tom Chalko menunjukkan bahwa aktivitas seismik global di atas Bumi sekarang ini lima kali lipat lebih kuat daripada 20 tahun yang lalu.

Penelitian menunjukkan bahwa kekuatan perusakan oleh gempa bumi meningkat dengan laju cepat yang mengkuatirkan dan kecenderungan ini terus berlanjut, kecuali masalah “pemanasan global” diatasi secara menyeluruh dan dengan segera.

Analisis atas lebih dari 386.000 gempa bumi antara tahun 1973 hingga 2007 yang direkam oleh pangkalan data Survei Geologi AS membuktikan bahwa energi tahunan global gempa bumi mulai meningkat sangat cepat sejak tahun 1990.

Dr Chalko berkata bahwa aktivitas seismik global meningkat lebih cepat daripada indikator pemanasan global lain dan peningkatan ini membahayakan. “Adanya peningkatan gempa bumi merupakan gejala pemanasan berlebihan di planet ini. Pengukuran yang dilakukan oleh NASA membenarkan bahwa Bumi menyerap setidaknya 0,85 Megawatt per km2 energi lebih banyak dari matahari daripada kemampuannya untuk memantulkan panas itu kembali ke luar angkasa. ‘Ketidakseimbangan termal’ ini artinya panas yang ada di dalam Bumi tidak dapat dilepaskan ke luar angkasa sehingga Bumi mengalami pemanasan yang berlebihan. Peningkatan dalam aktivitas seismik, tektonik, dan vulkanik, merupakan konsekuensi yang tidak dapat terhindarkan karena ketidakseimbangan termal di planet ini,” jelas Dr. Chalko. “Bila tidak ada tindakan, akibatnya adalah malapetaka.”

 

Sumber : Livescience, Yahoo

 

copy-of-am-a-vegan1