123rf.com

Asam Urat atau Artritis Gout

Asam urat adalah penyakit nyeri sendi yang dapat terjadi pada individu yang memiliki kadar asam urat yang tinggi dalam darah mereka. Asam urat dapat mengiritasi dan merusak sendi, serta ginjal, saluran kemih, dan area lain pada tubuh.

Sebagian besar kasus terjadi bila ginjal tidak mampu mengeluarkan asam urat yang berlebihan dari tubuh, kebanyakan pada pasien dengan penyakit ginjal kronis. Sisanya terjadi ketika asam urat terlalu banyak diproduksi dalam tubuh, seperti yang mungkin terjadi dalam kasus-kasus psoriasis, leukemia, dan gangguan lain.

Gejala Asam Urat atau Artritis Gout

Gejalanya meliputi nyeri sendi dan bengkak, paling sering di jempol kaki, lutut, pergelangan kaki, atau pergelangan tangan. Gejala lain yang umum adalah terjadinya batu ginjal, yang dapat mengakibatkan sakit perut parah, nyeri buang air kecil, dan kencing berdarah.

Faktor Risiko

  • Umur: Risiko meningkat dengan bertambahnya usia.
  • Gender: Asam urat atau gout lebih umum menyerang laki-laki, mungkin karena estrogen pada wanita memperlancar keluarnya asam urat di dalam urin.
  • Riwayat keluarga
  • Faktor diet: Lihat Diet untuk Asam Urat atau Artritis Gout.
  • Obesitas
  • Obat-obatan, termasuk diuretik, siklosporin, aspirin, dan niasin
  • Stres, trauma, atau pembedahan dapat meningkatkan risiko serangan mendadak.

Diagnosa Asam Urat atau Artritis Gout

  • Riwayat medis dan pemeriksaan fisik dapat dijadikan acuan diagnosis. Namun, uji laboratorium diperlukan untuk diagnosis pasti.
  • Darah dan urin biasanya menunjukkan tingkat tinggi asam urat.
  • Penyedotan sendi mungkin diperlukan. Pada tes ini, jarum kecil ditempatkan ke dalam sendi yang terkena, dan beberapa cairan sendi akan diambil. Cairan ini diperiksa di bawah mikroskop untuk memeriksa adanya kristal asam urat atau tanda-tanda asam urat.
  • Dalam kasus-kasus lama, sinar-X pada sendi dapat mengungkapkan adanya abnormalitas asam urat.

Pengobatan Asam Urat atau Artritis Gout

  • Pencegahan serangan mendadak dapat mencakup perubahan pola makan (lihat diet untuk asam urat atau gout, di bawah) dan obat-obatan (misalnya allopurinol atau probenicid).
  • Serangan mendadak paling sering diobati dengan istirahat dan obat anti-inflamasi (NSAID) (misalnya, ibuprofen atau indometasin). Steroid dapat digunakan dalam kasus penyakit parah atau pada individu yang tidak dapat mengkonsumsi NSAID (misalnya, pasien dengan riwayat tukak lambung atau penyakit ginjal).
  • Operasi dilakukan untuk kasus yang parah yang tidak dapat diobati dengan tindakan di atas.

Diet untuk Asam Urat atau Artritis Gout

Faktor-faktor berikut ini terkait dengan penurunan risiko asam urat atau artritis gout:

  • shutterstock.com

    Mengurangi atau menghindari daging: Penelitian telah menemukan bahwa orang yang paling banyak makan daging merah, unggas, dan ikan memiliki kadar asam urat yang lebih tinggi dan risiko lebih besar terkena asam urat, dibandingkan dengan mereka yang makan paling sedikit.

  • Kontrol berat badan: Kelebihan berat badan merupakan faktor risiko yang kuat. Dibandingkan dengan laki-laki yang memiliki berat badan ideal, pria dengan kelebihan berat badan (BMI 25 sampai 29,9) memiliki risiko dua kali lipat terkena asam urat. Risiko hampir tiga kali lipat bagi mereka dengan BMI 35 atau lebih.
  • Menghindari alkohol: Tinggi kadar asam urat berhubungan dengan asupan alkohol pada pria.

Selain itu, diet dan gaya hidup berikut harus diperhatikan:

  • Peningkatan kadar timbal: Peningkatan kadar timbal meningkatkan kadar asam urat dan dapat meningkatkan risiko artritis gout. Namun, hubungan yang pasti belum ditetapkan.
  • Batu ginjal: Strategi yang digunakan untuk mencegah batu ginjal, seperti minum dua liter atau lebih air per hari, dapat mengurangi risiko batu ginjal asam urat pada pasien gout.
  • Konsumsi buah ceri: Sebuah laporan yang menarik tetapi belum dikonfirmasi menemukan bahwa mengkonsumsi kira-kira 9 ons ceri (280 gram, atau 45 buah) setiap hari dikaitkan dengan penurunan kadar asam urat. Namun, studi lebih lanjut diperlukan sebelum ini dapat direkomendasikan sebagai pencegahan.

Diet Rendah Purin

Jika Anda memiliki asam urat, dokter kemungkinan akan merekomendasikan perubahan pola makan untuk membantu mencegah serangan di masa depan: Menghilangkan daging dan alkohol, misalnya, merupakan langkah penting. Obesitas juga berkaitan dengan asam urat atau gout (pelajarilah cara untuk menurunkan berat badan dengan aman).

Dokter juga merekomendasikan memilih makanan yang rendah zat purin. Purin adalah batu bangunan gen, pesan genetik dalam tubuh. Mereka secara alamiah ada di semua sel tubuh dan dalam beberapa makanan. Kita tidak perlu makan purin apapun, namun, karena tubuh kita mudah membuat semua yang kita butuhkan dari makanan yang kita makan.

Ketika purin dicerna dan dipecah dalam tubuh, produk limbahnya adalah asam urat. Untuk alasan ini, makanan yang mengandung purin dapat memperburuk gout, suatu bentuk radang sendi yang terjadi akibat penumpukan asam urat pada sendi. Kelebihan asam urat juga mungkin memainkan peran dalam perkembangan batu ginjal.

Dokter sering menganjurkan agar penderita gout menghilangkan atau dengan ketat membatasi makanan dengan kadar purin tinggi atau moderat dalam diet mereka. Seperti yang akan Anda lihat, ada banyak makanan hewani yang mengandung jumlah tinggi purin.

Makanan Tinggi Purin

  • Ikan teri
  • Otak
  • Daging angsa
  • Kuah atau kaldu daging
  • Hati
  • Ikan haring
  • Ginjal
  • Ikan mackerel
  • Ekstrak daging
  • Remis
  • Telur ikan
  • Ikan sarden
  • Limpa
  • Suplemen ragi bir dan roti

Makanan Cukup Tinggi Purin

  • Daging dan ikan (kecuali yang disebutkan di atas), termasuk unggas dan kerang-kerangan
  • Beberapa makanan nabati, seperti kacang-kacangan, lentil, kacang polong, asparagus, dan jamur, juga memiliki tingkat purin dalam jumlah moderat. Namun, laporan terbaru dari Harvard menemukan bahwa sumber purin dari tanaman tidak meningkatkan risiko asam urat atau penyakit gout.1

Reference
1. Karlson EW, Willett W, Curhan G. Purine-rich foods, dairy and protein intake, and the risk of gout in men. N Engl J Med. 2004 11;350:1093-103.

Untuk informasi lebih lengkap, silakan kunjungi link Physicians Committee for Responsible Medicine (PCRM) berikut ini :

http://www.nutritionmd.org/nutrition_tips/nutrition_tips_managing_diseases/purines.html

http://www.nutritionmd.org/consumers/bone_joint_diseases/gout.html

Physicians Committee for Responsible Medicine (PCRM) adalah organisasi nirlaba yang berbasis di Washington, DC., AS dan beranggotakan lebih dari 6.000 dokter yang tertarik dalam peran nutrisi pada kesehatan. Hubungi PCRM pada alamat berikut : Physicians Committee for Responsible Medicine, 5100 Wisconsin Ave., N.W., Ste.400, Washington DC, 20016, Phone: 202-686-2210     Email: pcrm@pcrm.org