womenshealth.gov

Endometriosis adalah gangguan medis umum di mana beberapa sel yang biasanya membentuk lapisan rahim (endometrium) muncul di bagian lain dari tubuh, paling sering di panggul dan perut. Hal ini sering menjadi penyebab nyeri perut hebat saat menstruasi (haid), nyeri panggul, dan dapat menyebabkan infertilitas atau sulit hamil.

Penyebab endometriosis tidak diketahui, tetapi diduga terkait dengan darah menstruasi (haid) yang mengalir kembali melalui saluran tuba falopi dan masuk ke dalam panggul dan perut.

Endometriosis timbul sebagian besar pada usia menstruasi aktif. Penyakit ini jarang terjadi sebelum masa remaja atau setelah menopause.

Gejala

Tingkat keparahan penyakit sangat bervariasi dari satu orang ke orang lain. Hal ini dapat asimtomatik atau berat, kadang-kadang membuat lemah. Gejala sering tidak spesifik dan tidak selalu berkorelasi dengan keparahan penyakit. Kebanyakan wanita dengan endometriosis tidak memiliki gejala. Namun, berikut adalah gejala yang menunjukkan endometriosis:

  • Nyeri panggul, perut, atau punggung bagian bawah yang terjadi selama periode PMS atau menstruasi
  • Pendarahan menstruasi yang abnormal
  • Nyeri saat hubungan seksual
  • Infertilitas (kemandulan/sulit hamil)
  • Gejala selanjutnya terjadi berdasarkan lokasi jaringan endometrium (misalnya, perdarahan dubur dapat terjadi jika endometriosis terletak di usus besar; sakit perut dapat terjadi jika endometriosis terletak di kandung kemih).

Faktor Risiko

Faktor risiko untuk endometriosis tidak dipahami dengan baik. Endometriosis paling sering didiagnosis pada wanita berusia akhir 20-an dan awal 30-an, dan kasus ini meningkat 7 persen pada kerabat tingkat pertama (Orang tua, saudara kandung). Faktor makanan dapat memainkan peran dan dibahas dalam Makanan untuk Endometriosis.

Diagnosa

  • Riwayat medis dan pemeriksaan fisik adalah langkah pertama. Nodul lunak dan massa dapat dirasakan atau dilihat pada vagina atau leher rahim selama pemeriksaan panggul.
  • Banyak ginekolog yang percaya bahwa diagnosis definitif dapat dibuat hanya dengan visualisasi bedah dan/atau biopsi. Namun, yang lain percaya bahwa endometriosis lebih baik didiagnosa dengan riwayat medis, pemeriksaan fisik, dan respon terhadap terapi.
  • Tes darah dapat membantu diagnosis dan dapat digunakan untuk mengikuti respon pasien terhadap pengobatan medis.
  • Kolonoskopi atau sistoskopi (tes yang memvisualisasi bagian dalam kandung kemih) dapat memperlihatkan endometriosis pada usus besar dan kandung kemih.
  • Ultrasonografi dapat digunakan untuk mendeteksi daerah-daerah besar endometriosis yang mungkin membutuhkan operasi pengangkatan.

Pengobatan

Strategi pengobatan tergantung pada beratnya penyakit, kedekatan jarak waktu dengan menopause, dan apakah pasien berharap untuk hamil. Setelah menopause, gejala kemungkinan akan berkurang secara dramatis tanpa pengobatan khusus, bahkan pada penyakit yang parah.

  • Analgesik (misalnya asetaminofen (Tylenol) dan ibuprofen) dan pil kontrasepsi oral yang digunakan untuk menghilangkan rasa sakit. Kontrasepsi oral juga dapat mengurangi risiko kanker ovarium.
  • Beberapa pengobatan medis, termasuk gonadotropin-releasing hormon analog (misalnya nafarelin, leuprolid dan goserelin), danazol, atau progestin, dapat membantu. Pengobatan biasanya berlangsung setidaknya enam bulan.
  • Terapi medis memberi bantuan jangka panjang terhadap sekitar 50 persen pasien. Pembedahan sering digunakan untuk penyakit yang parah, meskipun belum terbukti unggul dibanding terapi medis. Terapi laser dapat mengobati rasa sakit, menurunkan tingkat kekambuhan, dan mengembalikan kesuburan. Jika tidak ada keinginan untuk hamil di masa depan, pengobatan definitif adalah histerektomi. Namun, sebagian besar pasien dapat dikelola secara efektif tanpa tindakan ekstrim seperti itu.
  • 123rf.com

    Perempuan yang berolahraga memiliki risiko jauh lebih rendah terkena endometriosis, dan mereka yang terlibat dalam olahraga berat sering memiliki risiko setidaknya 75 persen lebih rendah untuk endometriosis, dibandingkan dengan mereka yang tidak terlibat dalam kegiatan dengan intensitas yang tinggi.

Makanan untuk Endometriosis

Faktor-faktor berikut telah ditunjukkan dalam studi epidemiologi terkait dengan penurunan risiko endometriosis:

123rf.com

Pola makan nabati yang tinggi serat: Beberapa bukti mendukung penggunaan pola makan nabati. Pertama, daging merah dapat menjadi faktor risiko endometriosis, sementara buah dan sayuran bersifat melindungi diri dari endometriosis. Wanita yang makan sedikitnya tujuh porsi daging merah per minggu tampak memiliki risiko endometriosis dua kali lipat dibandingkan dengan mereka yang makan kurang dari tiga porsi. Wanita yang makan sayuran hijau 13 porsi atau lebih per minggu memiliki risiko 70 persen lebih rendah terkena endometriosis dibandingkan dengan mereka yang makan kurang dari enam porsi. Dan mereka yang makan 14 porsi atau lebih buah per minggu memiliki risiko 20 persen lebih rendah dibandingkan dengan wanita yang makan buah kurang dari enam porsi.

123rf.com

Kedua, wanita dengan asupan serat tinggi dan rendah asupan makanan berlemak telah mengurangi aktivitas estrogen, perubahan yang terbukti dapat bermanfaat pada pasien dengan endometriosis. Dalam studi penelitian terkontrol pada wanita dengan nyeri haid biasa (bukan endometriosis), pola makan vegan rendah lemak mengurangi nyeri baik dalam durasi maupun tingkat keparahannya.

123rf.com

Menghindari alkohol: Dibandingkan dengan wanita sehat dan wanita dengan masalah ginekologis lain, wanita yang minum alkohol tampak memiliki prevalensi endometriosis yang lebih besar. Pada wanita dengan infertilitas, risiko endometriosis adalah 50 persen lebih tinggi pada individu yang minum alkohol dibandingkan dengan mereka yang tidak.

Untuk informasi lebih lengkap, silakan kunjungi link Physicians Committee for Responsible Medicine (PCRM) berikut ini :

http://www.nutritionmd.org/consumers/gynecology/endometriosis.html (untuk masyarakat umum)

http://www.nutritionmd.org/health_care_providers/gynecology/endometriosis.html (untuk tenaga medis dan paramedis)

Physicians Committee for Responsible Medicine (PCRM) adalah organisasi nirlaba yang berbasis di Washington, DC., AS dan beranggotakan lebih dari 6.000 dokter yang tertarik dalam peran nutrisi pada kesehatan. Hubungi PCRM pada alamat berikut : Physicians Committee for Responsible Medicine, 5100 Wisconsin Ave., N.W., Ste.400, Washington DC, 20016, Phone: 202-686-2210     Email: pcrm@pcrm.org