shutterstock.com

Divertikula adalah hernia usus atau “tonjolan/ keluarnya kantung,” dari kolon (usus besar) yang terjadi pada area-area lemah di dalam dinding usus besar.

Perkembangan divertikula tampak terkait dengan pola makan rendah serat. Kurangnya serat membuat tinja menjadi kering dan keras sehingga usus besar perlu menekan lebih kuat agar tinja keluar. Seiring waktu, tekanan yang meningkat melemahkan dinding usus besar dan akibatnya terbentuklah divertikula (tonjolan kantung). Sebaliknya, asupan tinggi serat menyebabkan tinja yang lebih lembut dan lebih mudah untuk dikeluarkan.

Divertikula bisa menyebabkan beberapa gangguan:

  • Divertikulosis artinya adalah adanya divertikula itu sendiri. Divertikulosis umumnya tidak menimbulkan gejala dan tidak memerlukan pengobatan. Namun, beberapa orang melaporkan nyeri perut ringan bagian bawah, kram, kembung, sembelit, atau diare.
  • Divertikulitis terjadi ketika divertikula menjadi terinfeksi dan meradang, yang terjadi pada 10 sampai 20 persen pasien. Ini adalah penyakit parah yang memerlukan rawat inap dan mungkin memerlukan operasi pengangkatan sebagian dari usus besar. Gejala termasuk demam, sakit perut parah bagian bawah dan nyeri, mual, dan muntah.
  • Perdarahan divertikular terjadi ketika pembuluh darah di dekat divertikula pecah dan masuk ke dalam divertikula. Ini adalah penyebab paling umum perdarahan perut bagian bawah pada orang lanjut usia. Ini biasanya tanpa rasa sakit, tetapi pasien mungkin melihat kotoran berwarna hitam (melena) atau perdarahan dari dubur.

Faktor Risiko

  • Pertambahan usia: Divertikula mengenai sekitar setengah orang Amerika pada usia 60 tahun, dan lebih dari dua pertiga orang Amerika di atas usia 80 tahun. Sebaliknya, kurang dari 5 persen orang di bawah usia 40 tahun yang terkena.
  • Gaya hidup: Negara-negara industri memiliki insiden yang lebih tinggi dari penyakit divertikular dibandingkan negara berkembang. Beberapa negara Barat memiliki tingkat prevalensi yang mendekati 40 persen dari populasi, sedangkan negara-negara berkembang di Asia dan Afrika dengan prevalensi di bawah 1 persen. Selanjutnya, negara-negara berkembang yang mengadopsi gaya hidup yang lebih Barat (terutama diet rendah serat) telah meningkatkan tingkat divertikulosis.
  • Asupan makanan rendah serat: Beberapa penelitian telah menghubungkan asupan rendah serat dengan berkembangnya penyakit divertikular. Selanjutnya, penyakit divertikular jauh kurang umum pada vegetarian, yang cenderung makan jauh lebih banyak serat daripada nonvegetarian.
  • Total asupan lemak dan daging merah: Total asupan tinggi lemak dan daging merah juga telah berkorelasi dengan risiko tinggi penyakit divertikular.
  • Gaya hidup tidak aktif atau banyak duduk

Diagnosa

  • Riwayat medis dan pemeriksaan fisik serta tes darah adalah langkah-langkah awal. Hal itu tidak menegakkan diagnosa, tetapi mungkin menimbulkan kecurigaan. Secara khusus, kombinasi dari nyeri perut kiri bawah, demam, dan peningkatan jumlah sel darah putih menunjukkan divertikulitis.
  • CT scan abdomen adalah tes pilihan untuk mendiagnosis divertikulosis dan divertikulitis.
  • Jika perdarahan divertikular dicurigai, kolonoskopi adalah tes pilihan untuk mengkonfirmasikan diagnosis dan mengidentifikasi tempat perdarahan.
  • Kolonoskopi dengan biopsi untuk menyingkirkan kanker usus besar harus dilakukan setelah kejadian awal telah mereda.

Pengobatan

  • Nutrisi adalah pertimbangan utama untuk pencegahan dan pengobatan. Risiko mengembangkan divertikula bisa dikurangi dengan peningkatan asupan serat, baik melalui makanan tinggi serat atau suplemen serat, bersama dengan perubahan diet lain (lihat Diet Hernia Usus).
  • Divertikulosis sendiri tidak memerlukan pengobatan.
  • Divertikulitis umumnya memerlukan rawat inap, cairan infus, dan antibiotik. Pasien dengan divertikulitis memiliki risiko 40 persen kekambuhan setelah episode awal dan risiko 80 persen kekambuhan setelah episode kedua. Untuk mencegah kekambuhan, banyak pasien memerlukan operasi pengangkatan bagian usus besar yang terkena.
  • Perdarahan divertikular, jika berat atau berulang, mungkin memerlukan rawat inap, cairan infus, transfusi darah, dan operasi pengangkatan daerah yang terkan di usus besar.

Diet Hernia Usus

Para peneliti telah mempelajari langkah nutrisi yang dapat membantu mencegah atau mengobati penyakit divertikular. Langkah berikut yang diteliti:

  • 123rf.com

    Asupan makanan tinggi serat: Pola makan miskin serat tampak menjadi penyebab utama dari penyakit divertikular. Individu yang makan banyak serat tidak larut memiliki risiko 40 persen lebih rendah terkena penyakit divertikular, dibandingkan dengan mereka mengkonsumsi sedikit serat makanan. Sumber yang baik dari serat tidak larut termasuk wheat bran, kulit buah, kacang-kacangan, dan biji-bijian.

  • shutterstock.com

    Pola makan tanpa daging: Tidak mengherankan, pemakan daging memiliki insiden penyakit divertikular yang lebih tinggi (33 persen) dibandingkan dengan vegetarian (12 persen). Makan makanan rendah serat dan tinggi daging meningkatkan risiko penyakit divertikular simptomatik lebih dari tiga kali lipat. Selanjutnya, pada pasien yang makan daging paling banyak, risiko untuk divertikulosis pada sisi kanan usus besar 25 kali lebih besar dibandingkan pasien yang makan paling sedikit daging.

  • 123rf.com

    Gaya hidup aktif: Tingginya kadar aktivitas fisik dapat memiliki efek perlindungan terhadap penyakit divertikular. Sembelit, yang merupakan faktor risiko yang diketahui untuk divertikulitis, terkait dengan gaya hidup tidak aktif atau banyak duduk. Sementara aktivitas fisik sedang memiliki sedikit efek perlindungan, aktivitas lebih intens, seperti jogging atau berjalan, mengurangi risiko sekitar 40 persen.

Untuk informasi lebih lengkap, silakan kunjungi link Physicians Committee for Responsible Medicine (PCRM) berikut ini :

http://www.nutritionmd.org/consumers/gastrointestinal/diverticular.html (untuk masyarakat umum)

http://www.nutritionmd.org/health_care_providers/gastrointestinal/diverticular.html (untuk tenaga medis dan paramedis)

Physicians Committee for Responsible Medicine (PCRM) adalah organisasi nirlaba yang berbasis di Washington, DC., AS dan beranggotakan lebih dari 6.000 dokter yang tertarik dalam peran nutrisi pada kesehatan. Hubungi PCRM pada alamat berikut : Physicians Committee for Responsible Medicine, 5100 Wisconsin Ave., N.W., Ste.400, Washington DC, 20016, Phone: 202-686-2210     Email: pcrm@pcrm.org