Shutterstock.com

Shutterstock.com

Sirosis adalah penyakit hati/liver kronis yang tidak dapat disembuhkan. Hal ini disebabkan oleh kerusakan berulang pada hati, paling sering disebabkan oleh konsumsi alkohol yang berlebihan selama beberapa tahun. Pada akhirnya, jaringan hati hancur dan tidak dapat menyelesaikan fungsi normalnya, antara lain mensintesis berbagai molekul dan memproses makanan, obat-obatan, dan racun.

Sebagian besar kasus disebabkan oleh penggunaan alkohol kronis atau virus hepatitis, terutama hepatitis C. Namun, setiap penyakit hati kronis dapat menyebabkan sirosis.

Gejala

Gejala awal sirosis antara lain penurunan berat badan, anoreksia, kelelahan, kelemahan, mual, nyeri perut, dan sembelit atau diare. Seiring dengan perjalanan penyakit, gejala-gejalanya menjadi lebih parah dan dapat mencakup jaundice (perubahan warna pada kulit menjadi kuning), ginekomastia (pertumbuhan berlebihan payudara laki-laki), penyusutan testis, memar, koagulasi darah yang buruk, asites (akumulasi cairan di perut) , dan edema perifer (akumulasi cairan di kaki).

Komplikasi penyakit dalam stadium lanjut dapat berakibat fatal. Karena hati yang rusak tidak mampu untuk menetralkan zat-zat beracun, terutama amonia, dan tumpukan racun dalam aliran darah dapat menyebabkan kondisi yang disebut ensefalopati hati. Akibatnya adalah delirium, kebingungan, kelesuan, pembicaraan yang tidak jelas, halusinasi, dan koma. Selain itu, hati yang rusak kehilangan kemampuannya untuk memproduksi protein pembeku, yang dapat menyebabkan perdarahan yang tak terkontrol. Selanjutnya, infeksi, gagal ginjal, dan kanker hati sangat sering ditemui pada pasien ini.

Faktor Risiko

  • Penyalahgunaan alkohol kronis: Sedikitnya dua minuman per hari untuk wanita atau empat gelas per hari untuk pria, yang telah dikonsumsi lebih dari 10 tahun, dapat menyebabkan sirosis. Penyakit hati alkoholik menyebabkan 12.000 kematian per tahun di Amerika Serikat. Sayangnya, banyak pasien menunjukkan gejala setelah penyakit hati yang parah telah terjadi.
  • Hubungan seksual yang tidak aman: Hepatitis B dan C infeksi mudah menular melalui hubungan seksual tanpa pelindung.
  • Penggunaan obat intravena: Transmisi Hepatitis B dan C juga umum melalui penggunaan narkoba dengan suntikan.
  • Penyakit hati kronis karena keturunan atau didapat setelah lahir: Hemokromatosis, penyakit Wilson, dan hepatitis autoimun merupakan faktor risiko kuat untuk sirosis.

Diagnosa

  • Riwayat dan pemeriksaan fisik harus mencakup fokus khusus pada penggunaan alkohol, paparan racun, penyalahgunaan obat intravena, transfusi darah, riwayat infeksi virus, keberadaan tato, dan gejala karakteristik dari sirosis.
  • Tes darah dapat mengungkapkan fungsi hati yang abnormal pada awal perjalanan penyakit. Semakin lama penyakit, tes darah menjadi semakin abnormal.
  • CT scan abdomen dan USG biasanya merupakan tes pertama untuk mengevaluasi hati. Tes itu dapat menunjukkan arsitektur hati yang abnormal yang terjadi pada sirosis dan dapat mengidentifikasi komplikasi penyakit, seperti asites (pengumpulan cairan perut yang abnormal) dan kanker hati.
  • Pada akhirnya, biopsi hati memberikan diagnosis definitif. Hal ini tidak selalu diperlukan, terutama ketika sirosis diduga kuat berdasar riwayat dan pengujian.
  • Pemeriksaan lebih lanjut, seperti endoskopi, mungkin diperlukan untuk mendiagnosis komplikasi dari sirosis yang muncul. Selama endoskopi, tabung tipis dengan kamera pada ujungnya perlahan-lahan maju melalui mulut dan masuk ke tenggorokan dan perut. Prosedur ini mampu mengidentifikasi perdarahan dan gangguan lainnya.

Pengobatan

Sirosis tidak dapat diubah. Pengobatan ditujukan untuk memperlambat perkembangan penyakit, mencegah dan mengobati komplikasi, dan, jika mungkin, menyediakan obat melalui transplantasi hati.

  • Penyebab sirosis harus diidentifikasi dan diobati. Menghindari alkohol secara ketat diperlukan pada pecandu alkohol. Hindari obat-obatan yang beracun untuk hati, seperti acetaminophen (Tylenol). Pasien dengan virus hepatitis harus ditangani dengan terapi antivirus yang tepat.
  • Hal yang penting pula untuk mencegah dan mengobati komplikasi sirosis. Pendarahan di kerongkongan merupakan keadaan darurat medis yang membutuhkan penanganan segera dengan endoskopi atau obat intravena. Pasien dengan ensefalopati hati dapat mengambil manfaat dari laktulosa. Pasien dengan asites dapat mengelola kondisi mereka dengan pembatasan natrium, diuretik, dan antibiotik. Dalam kasus-kasus lanjutan dari asites, paracentesis, prosedur untuk mengeluarkan cairan yang abnormal dari perut, mungkin diperlukan.
  • Semua pasien dengan sirosis membutuhkan skrining rutin untuk pengembangan kanker hati. Hal ini dapat dilakukan dengan tes darah dan USG.
  • Akhirnya, transplantasi hati merupakan satu-satunya perlakuan yang potensial. Transplantasi merupakan pilihan bagi pasien saat stadium lanjut. Namun, transplantasi bersifat kontraindikasi pada pasien yang terus menggunakan alkohol atau obat-obatan. Ia juga bersifat juga kontraindikasi pada pasien yang tidak cocok untuk operasi karena jantung atau penyakit paru-paru.

Sirosis: Pertimbangan Gizi

  • Diet natrium-terbatas adalah pengobatan standar: Diet natrium-terbatas (membatasi natrium sampai 2.000 miligram per hari) telah ditunjukkan meningkatkan kelangsungan hidup pada pasien dengan sirosis. Konsultasi dengan ahli gizi dapat membantu pasien mengidentifikasi makanan yang tinggi natrium dan menemukan alternatif yang sesuai.
  • Pembatasan asupan lemak makanan: Pola makan tinggi lemak berhubungan dengan peningkatan risiko sirosis pada pasien dengan penyakit hati, dan beberapa penelitian telah menyimpulkan bahwa diet lemak berlebih (termasuk lemak total, lemak jenuh, dan lemak tak jenuh ganda) dapat mendorong perkembangan sirosis.
  • shutterstock.com

    shutterstock.com

    Diet vegetarian secara signifikan dapat memperbaiki gejala ensefalopati hati. Pola makan nabati memiliki lebih banyak serat makanan, yang dapat mengurangi ensefalopati hati dengan menghilangkan amonia beracun dari tubuh. Sumber protein dari sayuran juga lebih tinggi di arginin, suatu asam amino yang menurunkan kadar amonia, dan mereka lebih rendah di metionin dan triptofan, asam amino yang meningkatkan risiko ensefalopati hati.

  • Diet tinggi vitamin A, antioksidan, dan vitamin B-dapat mengurangi risiko sirosis dan kanker hati. Pasien sirosis tampaknya memiliki penurunan yang signifikan pada antioksidan dalam darah mereka. Cara terbaik untuk melengkapi tubuh dengan antioksidan adalah makan banyak buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian. Namun, karena banyak pasien memiliki selera makan yang buruk, mereka dapat memperoleh manfaat dari multivitamin harian yang memenuhi 100 persen dari kecukupan gizi untuk semua vitamin dan mineral.
  • Suplemen probiotik dapat memperbaiki ensefalopati hati. Probiotik adalah “bakteri sehat” yang ada dalam suplemen probiotik dan beberapa makanan, termasuk beberapa yogurt kedelai. Probiotik dapat menurunkan konsentrasi darah amonia yang beracun yang menyebabkan ensefalopati hati dan dapat mengurangi risiko infeksi yang mengancam jiwa.
  • Suplementasi dengan asam amino dengan rantai-bercabang dapat membantu pasien dengan ensefalopati hati. Suplemen ini dapat ditemukan di toko makanan kesehatan.

Untuk informasi lebih lengkap, silakan kunjungi link Physicians Committee for Responsible Medicine (PCRM) berikut ini :

http://www.nutritionmd.org/consumers/gastrointestinal/cirrhosis.html (Untuk masyarakat umum)

http://www.nutritionmd.org/health_care_providers/gastrointestinal/cirrhosis.html (Untuk tenaga medis dan paramedis)

Physicians Committee for Responsible Medicine (PCRM) adalah organisasi nirlaba yang berbasis di Washington, DC., AS dan beranggotakan lebih dari 6.000 dokter yang tertarik dalam peran nutrisi pada kesehatan. Hubungi PCRM pada alamat berikut : Physicians Committee for Responsible Medicine, 5100 Wisconsin Ave., N.W., Ste.400, Washington DC, 20016, Phone: 202-686-2210     Email: pcrm@pcrm.org

Advertisements